Melihat Anak-Anak dari Kecerdasaan dan Pembelajarannya : Motivasi Untuk Belajar dan Memahami - Paud Kita
News Update
Loading...

Minggu, 17 November 2019

Melihat Anak-Anak dari Kecerdasaan dan Pembelajarannya : Motivasi Untuk Belajar dan Memahami

Melihat Anak-Anak dari Kecerdasaan dan Pembelajarannya : Motivasi Untuk Belajar dan Memahami

Anak-anak dengan teori entitas percaya bahwa kecerdasan adalah properti tetap individu, anak-anak dengan teori tambahan percaya bahwa kecerdasan dapat ditempa. Anak-anak yang merupakan ahli teori entitas cenderung memiliki tujuan kinerja dalam situasi belajar, mereka berusaha untuk melakukan dengan baik atau tampak berkinerja baik, memperoleh penilaian positif atas kompetensi mereka, dan menghindari penilaian. Mereka menghindari tantangan yang akan memantulkan mereka dalam cahaya yang buruk. 

Mereka menunjukkan sedikit kegigihan dalam menghadapi kegagalan. Tujuan mereka adalah untuk tampil baik. Sebaliknya, anak-anak yang ahli teori tambahan memiliki tujuan belajar: mereka percaya bahwa kecerdasan dapat ditingkatkan dengan usaha dan kemauan. Mereka menganggap peningkatan kompetensi mereka sendiri sebagai tujuan mereka. Mereka mencari tantangan dan menunjukkan kegigihan yang tinggi. 

Jelas bahwa teori anak-anak tentang belajar memengaruhi cara mereka belajar dan cara mereka berpikir tentang belajar. Meskipun sebagian besar anak-anak mungkin jatuh pada kontinum antara dua teori dan secara bersamaan dapat menjadi teori tambahan dalam matematika dan teori entitas dalam seni, faktor-faktor motivasi mempengaruhi ketekunan mereka, tujuan belajar, rasa gagal, dan berjuang untuk sukses. Guru dapat membimbing anak-anak ke konseptualisasi yang lebih sehat tentang potensi belajar mereka jika mereka memahami keyakinan yang dibawa anak-anak ke sekolah.

Melihat Anak-Anak dari Kecerdasaan dan Pembelajarannya : Motivasi Untuk Belajar dan Memahami

Arahan Belajar Sendiri dan Arahan Lain

Sama seperti anak-anak yang kerap belajar mandiri dalam ranah-ranah istimewa, seperti yang disebabkan oleh bahasa dan kausalitas fisik, anak-anak kecil menunjukkan keinginan yang kuat untuk menerapkan diri mereka dalam situasi belajar yang disengaja. Mereka juga belajar dalam situasi di mana tidak ada tekanan eksternal untuk meningkat dan tidak ada umpan balik atau hadiah selain kepuasan murni — kadang-kadang disebut pencapaian atau motivasi kompetensi. 

Melihat Anak-Anak dari Kecerdasaan dan Pembelajarannya : Motivasi Untuk Belajar dan Memahami

Anak-anak adalah pemecah masalah dan pembuat masalah; mereka tidak hanya berusaha untuk memecahkan masalah yang disajikan kepada mereka, tetapi mereka juga mencari dan menciptakan tantangan baru. Seorang dewasa yang berjuang untuk memecahkan teka-teki silang memiliki banyak kesamaan dengan seorang anak kecil yang mencoba menyusun teka-teki gambar. Kenapa mereka repot? Tampaknya manusia memiliki kebutuhan untuk menyelesaikan masalah. Salah satu tantangan sekolah adalah membangun motivasi anak-anak untuk mengeksplorasi, sukses, memahami dan memanfaatkannya dalam pelayanan pembelajaran.

Comments


EmoticonEmoticon

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done