Bagaimana Anak-Anak Belajar - Paud Kita
News Update
Loading...

Minggu, 17 November 2019

Bagaimana Anak-Anak Belajar

Bagaimana Anak-Anak Belajar

Anak-anak berbeda dari pelajar dewasa dalam banyak hal, tetapi ada juga kesamaan yang mengejutkan antar pelajar dari segala usia. Dalam hal ini kami memberikan beberapa wawasan tentang anak-anak sebagai pembelajar. Sebuah studi tentang anak-anak muda memenuhi dua tujuan: ini menggambarkan kekuatan dan kelemahan peserta didik yang mengisi sekolah-sekolah bangsa, dan menawarkan jendela ke dalam pengembangan pembelajaran yang tidak dapat dilihat jika seseorang hanya mempertimbangkan pola dan keahlian belajar yang sudah mapan. 

Dalam mempelajari perkembangan anak-anak, seorang pengamat mendapat gambaran dinamis dari pembelajaran yang berlangsung dari waktu ke waktu. Pemahaman baru tentang kognisi bayi dan bagaimana anak-anak kecil yang berusia 2 hingga 5 tahun membangun di awal itu juga memberi penerangan baru tentang bagaimana memudahkan transisi mereka ke lingkungan sekolah formal.


Kapabilitas Bayi

Dahulu umumnya dianggap bahwa bayi tidak memiliki kemampuan untuk membentuk ide-ide yang kompleks. Untuk sebagian besar abad ini, sebagian besar psikolog menerima tesis tradisional bahwa pikiran bayi yang baru lahir adalah batu tulis kosong (tabula rasa) di mana catatan pengalaman secara bertahap terkesan. Lebih lanjut dipikirkan bahwa bahasa adalah prasyarat yang jelas untuk pemikiran abstrak dan bahwa, jika tidak ada, bayi tidak dapat memiliki pengetahuan. Karena bayi dilahirkan dengan repertoar perilaku yang terbatas dan menghabiskan sebagian besar bulan-bulan awalnya untuk tidur, mereka tentu terlihat pasif dan tidak tahu. Sampai saat ini, tidak ada cara yang jelas bagi mereka untuk menunjukkan sebaliknya.

Bagaimana Anak-Anak Belajar

Tetapi tantangan untuk pandangan ini muncul. Menjadi jelas bahwa dengan metode yang dirancang dengan cermat, orang dapat menemukan cara untuk mengajukan pertanyaan yang agak rumit tentang apa yang diketahui dan dapat dilakukan bayi dan anak kecil. Dipersenjatai dengan metodologi baru, psikolog mulai mengumpulkan data yang substansial tentang kemampuan luar biasa yang dimiliki anak-anak muda yang sangat kontras dengan penekanan yang lebih tua pada kekurangan mereka. Sekarang diketahui bahwa anak-anak yang sangat muda adalah agen yang aktif dan kompeten sendiri

Sebuah langkah besar menjauh dari pandangan tabula rasa pikiran bayi diambil oleh psikolog Swiss Jean Piaget. Mulai tahun 1920-an, Piaget berpendapat bahwa pikiran manusia muda dapat digambarkan dengan baik dalam hal struktur kognitif yang kompleks. Dari pengamatan ketat terhadap bayi dan pertanyaan yang cermat terhadap anak-anak, ia menyimpulkan bahwa perkembangan kognitif berlangsung melalui tahap-tahap tertentu, masing-masing melibatkan skema kognitif yang sangat berbeda.

Sementara Piaget mengamati bahwa bayi benar-benar mencari stimulasi lingkungan yang mempromosikan perkembangan intelektual mereka, ia berpikir bahwa representasi awal mereka atas objek, ruang, waktu, hubungan sebab akibat, dan diri dibangun hanya secara bertahap selama 2 tahun pertama. Dia menyimpulkan bahwa dunia bayi muda adalah perpaduan egosentris dari dunia internal dan eksternal dan bahwa pengembangan representasi akurat dari realitas fisik tergantung pada koordinasi bertahap skema melihat, mendengarkan, dan menyentuh.

Setelah Piaget, yang lain mempelajari bagaimana bayi baru lahir mulai mengintegrasikan penglihatan dan suara dan menjelajahi dunia perseptual mereka. Untuk teori belajar persepsi, pembelajaran dianggap berlangsung cepat karena ketersediaan awal pola eksplorasi yang digunakan bayi untuk mendapatkan informasi tentang objek dan peristiwa dunia persepsi mereka. Ketika teori pemrosesan informasi mulai muncul, metafora pikiran sebagai komputer, pengolah informasi, dan pemecah masalah mulai digunakan secara luas dan dengan cepat diterapkan pada studi perkembangan kognitif.

Bagaimana Anak-Anak Belajar

Meskipun teori-teori ini berbeda dalam cara-cara penting, mereka berbagi penekanan pada mempertimbangkan anak-anak sebagai pembelajar aktif yang mampu menetapkan tujuan, merencanakan, dan merevisi. Anak-anak dipandang sebagai pelajar yang mengumpulkan dan mengatur materi. Dengan demikian, perkembangan kognitif melibatkan akuisisi struktur pengetahuan terorganisir termasuk, misalnya, konsep biologis, pengertian bilangan awal, dan pemahaman awal fisika dasar. Selain itu, perkembangan kognitif melibatkan perolehan strategi secara bertahap untuk mengingat, memahami, dan memecahkan masalah.

Peran aktif peserta didik juga ditekankan oleh Vygotsky, yang menunjuk ke dukungan lain untuk belajar. Vygotsky sangat tertarik pada peran lingkungan sosial, termasuk alat dan benda budaya, serta orang-orang, sebagai agen dalam mengembangkan pemikiran. Mungkin ide yang paling kuat dari Vygotsky untuk mempengaruhi psikologi perkembangan adalah dari zona perkembangan proksimal, dijelaskan dalam Kotak 4.1. Ini mengacu pada bandwidth kompetensi yang dapat ditelusuri peserta didik dengan bantuan dari konteks yang mendukung, termasuk bantuan orang lain. 
Comments


EmoticonEmoticon

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done